MentalBreakdown

Something, Somewhere Went Terribly Wrong

PEMANASAN GLOBAL ATAU PENDINGINAN GLOBAL

Penyelamatan lubang ozon?

Sementara sebagian besar dunia telah menjadi lebih hangat, bagian belahan bumi selatan dengan keras kepala tetap saja dingin, cukup aneh karena disana lapisan ozon-nya berlubang. Penelitian baru menunjukkan bahwa semua upaya yang dilakukan oleh para ilmuwan dan ahli lingkungan untuk menutup lubang malah mungkin akan meningkatkan pemanasan di seluruh belahan bumi selatan.

Itu karena, selama puluhan tahun, awan cerah musim panas, yang diciptakan oleh lubang, telah memantulkan lebih banyak sinar matahari, dan bertindak sebagai perisai terhadap pemanasan global.

semakin membaiknya keadaan lapisan ozon dan awan tersebut hilang, ini “akan menyebabkan kenaikan suhu di bagian belahan bumi selatan – saat ini lebih cepat daripada yang diperkirakan,” kata Ken Carslaw pemimpin studi di UK University of Leeds.

Tahun 1985 ilmuwan dari British Antarctic Survey menemukan lubang raksasa di lapisan ozon di bagian atas atmosfer di atas Antartika. Ozon di bagian atas atmosfer menyerap sinar ultraviolet yang berbahaya dari matahari.

Berikutnya kesepakatan global yang melarang chlorofluorocarbons (CFC)-sebagian besar zat-zat kimia yang bertanggung jawab atas penipisan lapisan ozon-dibalik pertumbuhan lubang ozon sekarang dianggap salah satu kisah sukses lingkungan terbesar abad ke-20 karena telah menyelamatkan peningkatan suhu bumi.

Tetapi proses perbaikan lambat: Sejak awal 1980-an perubahan di bagian atas atmosfer akibat penipisan ozon telah meningkatkan intensitas  perputaran angin yang berhembus di sekitar Antartika.

dengan menggunakan model komputer dan data meteorologi dalam dua dekade, Carslaw dan koleganya menemukan bahwa angin yang lebih kencang meningkatkan gelombang laut. Kondisi ini melemparkan partikel-partikel garam ke udara dan mendorong pembentukan awan terang, yang memantulkan cahaya Matahari kembali ke angkasa dan memiliki efek pendinginan.

sejak tahun 1980, pendinginan musim panas yang disebabkan oleh lubang ozon diperkirakan mengurangi pemanasan akibat meningkatnya emisi karbon dioksida, kata Carslaw.

Snowpocalypse

Sebagai negara yang dilanda badai salju, Pantai Timur AS, para ilmuwan mengatakan minggu lalu bahwa itu adalah peristiwa “Snowpocalypse” bisa jadi merupakan gambaran kerasnya musim dingin untuk beberapa tahun mendatang, anehnya, pemanasan global yang disalahkan. Lainnya tidak begitu yakin.

Joe Bastardi meteorologi mengatakan badai salju baru-baru ini mungkin menjadi awal dari sebuah tren dingin, salju Winters mirip dengan tahun 1960-an dan 1970-an.

Bastardi, dari layanan prakiraan AccuWeather di State College, Pennsylvania, percaya rekor hujan salju Februari ini, meskipun, lebih disebabkan El Niño yang terbentuk tahun lalu dari perubahan iklim.

El Niño terjadi ketika Pasifik perairan lepas pantai barat laut Amerika Selatan menjadi sangat hangat. Kondisi ini tak menentu dan tidak dapat diprediksi, tetapi itu terjadi kira-kira setiap tiga sampai tujuh tahun.

Dalam sebuah pernyataan, Bastardi mencatat bahwa El Niño saat ini telah “sangat kuat, membuat banyak badai besar untuk wilayah Atlantik.”

El Niño juga mengubah aliran normal tingkat atas angin dikenal sebagai aliran jet, katanya. Gangguan yang mendorong udara dingin dari utara Kanada ke Amerika Serikat, tambah Bastardi.

Pemanasan Global menyebabkan badai salju?

Pola siklus pemanasan dan pendinginan-sebagai lawan jangka panjang pemanasan global-bisa menjadi gambaran periode yang akan datang dengan musim dingin AS yang lebih keras, kata Bastardi kepada National Geographic News.

“Kita tahu bahwa siklus bumi berubah,” katanya. “Pasifik mendingin. The Atlantic akan ikut bergabung dalam beberapa tahun. Ketika Anda mendapatkan El Nino dengan dinginnya Pasifik, Anda mendapatkan musim dingin gila di Timur.”

Namun, ilmuwan lain mengatakan pemanasan global adalah penyebab utama di balik peristiwa februari ini di timur US badai salju-dan itu dapat menyebabkan di masa depan hujan salju musim dingin lebih berat.

Menghubungkan badai salju untuk cuaca yang lebih hangat tampaknya kontradiktif, tetapi ilmuwan iklim Amanda Staudt mengatakan cuaca yang relatif lebih hangat menyebabkan lebih banyak air yang menguap dari lautan dan dengan demikian menciptakan lebih banyak uap air untuk badai musim dingin, temperatur selama berada di bawah titik beku.

Adapun Snowpocalypse, kata Staudt Margasatwa Nasional Federasi di Reston, Virginia, “Sulit untuk menentukan efek pemanasan global pada badai tertentu, tapi keadaan yang sangat tidak biasa ini benar-benar memiliki badai musim dingin yang hebat dalam satu musim dingin.”

Washington, DC, misalnya, telah memiliki dua dua sampai tiga-kaki hujan salju musim dingin ini-yang seharusnya hanya berlangsung sekali dalam 300 – 400-tahun, menurut Staudt.

Menunggu … dan Menunggu … untuk Lebih Bukti Pemanasan Global

Seperti AccuWeather’s Bastardi, Staudt percaya El Niño saat ini memberikan kontribusi kepada musim dingin yang hebat di AS, tetapi untuk tingkat yang lebih rendah daripada perubahan iklim, yang dia melihat sebagai kondisi yang keras dan bahaya.

“Saya kira ada banyak bukti bahwa pemanasan global yang terjadi dan bahwa kegiatan manusia bertanggung jawab untuk itu,” kata Staudt.

Mengenai ilmuwan yang percaya bahwa pemanasan global sedang berjalan, Bastardi berkata, “Saya menghormati argumen mereka, mereka mungkin ada benarnya.” berarti itu akan membutuhkan lebih banyak lagi musim dingin dan musim panas, sebelum kita tahu pasti apakah pemanasan global sedang terjadi.”

“Aku merasa yakin,” katanya, “bahwa kita akan mendapatkan jawaban dalam 20 atau 30 tahun mendatang”

Debat mengenai pemanasan ataukan pendinginan global

Para ilmuwan dan politisi dari dua sisi mengenai perdebatan perubahan iklim telah menunjuk rekor badai salju di negara bagian Atlantik Tengah untuk mempromosikan teori-teori mereka  mengenai perubahan temperatur  – dan perdebatan semakin benar-benar kotor.

Joseph Romm, seorang ahli perubahan iklim dan mantan pejabat Departemen Energi dan Jeff Masters, seorang meteorolog yang menulis di blog Weather Underground, berpendapat bahwa ini adalah badai salju musim dingin, bukti dari pemanasan global dan bukan pendinginan global.

“sangat tidak mungkin dri sisi ilmu pengetahuan untuk mengatakan bahwa kita berada dalam tren pendingin ketika kita berada dalam tren pemanasan secara keseluruhan,” kata Romm dari Pusat Kemajuan Amerika, think tank liberal. ” salju hebat bukanlah bukti bahwa ilmu iklim salah,” ia menambahkan, mencatat bahwa “salju yang kita lihat adalah sepenuhnya konsisten dengan teori pemanasan global.”

Tapi Patrick J. Michaels, anggota senior dalam studi lingkungan di Cato Institute dan negara bagian Virginia climatologist untuk selama 27 tahun, tidak setuju. “Pemanasan global tidak hanya melakukan salju terkutuk yang turun di Washington,” ia menulis di National Review, menambahkan bahwa,” jika Anda plot salju dari tahun ke tahun di sini, Anda akan lihat tidak ada kecenderungan apapun bahwa peristiwa ini akan terjadi. ”

Penasehat pemanasan global merasa diserang oleh pendukungnya yang merasa skeptis karena telah menggunakan  rekor badai salju – dan penemuan-penemuan terbaru dari kesalahan dalam studi ilmu iklim PBB, semakin mempertanyakan teori bahwa perubahan iklim adalah kesalahan manusia.

Romm menjelaskan bahwa cuaca dingin tidak menyebabkan salju. Apa yang membawa turun serpihan adalah kombinasi dari dingin dan curah hujan. Dan karena udara yang lebih hangat menyimpan lebih banyak uap air, pemanasan global dan hujan salju hebat dapat hidup berdampingan, selama temperatur tetap terjaga dibawah 32 derajat.

Meskipun perdebatan semakin memanas, tidak seperti cuaca, badai salju telah memicu lebih banyak pertanyaan: Mengapa menghantam di Pantai Timur? Dapatkah kita menghubungkan secara akurat cuaca ekstrim dengan pemanasan global?

Ahli meteorologi Jeff Masters of Weather Underground berkata, “Anda tidak dapat mengambil peristiwa regional dan menghubungkan mereka untuk perubahan iklim secara keseluruhan,” katanya. “Ada sejumlah besar varians alam.”

Tetapi beberapa orang yang skeptis mengatakan bahwa ilmu pengetahuan tidak bersalah, meskipun mereka mengakui pemanasan global sebagai anomali. “Seperti perubahan kritis iklim, kita tidak menyangkal peningkatan suhu,” kata Dan Miller, penerbit dari Heartland Institute, sebuah kelompok yang menyukai pasar bebas solusi untuk masalah-masalah kebijakan publik. “Kami skeptis dari tingkat akibat yang ditimbulkannya dan apa penyebabnya.”

Miller mengatakan ilmuwan perubahan iklim memiliki konflik kepentingan, karena banyak berdiri untuk menerima “sejumlah besar uang” dari pemerintah untuk mendukung penelitian lanjutan. “Tidak ada batas atas uang yang dipertaruhkan,” dia mengingatkan.

ilmuwan memperkitakan butuh,  “200-300 tahun catatan”, agar secara akurat dapat memperkirakan perubahan iklim lebih lanjut. Tapi karena  itu tidak tersedia, “Kami dipaksa untuk membuat keputusan pada  data yang terbatas.” Namun demikian, ilmuwan merasakan bahaya yang mungkin terjadi akibat pemanasan global akan lebih besar daripada risiko yang harus mereka pikul. “Kita perlu mengambil tindakan, bahkan dalam menghadapi data yang tidak memadai,” katanya.

Miller tidak setuju untuk melanjutkan penelitian ini, dengan alasan bahwa kita harus secara kolektif kembali ke rencana kerja – yang berada dalam bayang-bayang kontroversi, kebingungan, dan potensi konflik kepentingan – sebelum kita menarik kesimpulan apapun.

“Ilmu iklim belum diselesaikan,” katanya. “Ya, iklim telah menghangatkan – itu bukan tipuan. Tapi kita tidak bisa melanjutkan terus dan mempertimbangkan kembali ilmu yang telah ada? Mari kita melangkah mundur dan kembali dari awal.”

Fakta Global Warming VS Teori Global Cooling

Bukan berarti saya berpikir bahwa global warming itu tidak nyata atau bukanlah sesuatu yang harusnya kita abaikan. Aku peduli sama bumi ini. Aku merasa sangat penting untuk tetap menjaga hutan dan mencoba untuk menata kembali tempat pembuangan akhir (sebagai sumber CO2) dan mengurangi emisi karbon hingga kita mendapat udara bersih disaat kita menghirup  segarnya udara. Aku tidak mau bumi jadi hancur, jadi berantakan dengan sampah dimana-mana.

Masih ingat efek sebab-akibat? Masa pendinginan (cooling age) saat ini baik yang direproduksi dari model iklim global (GCMS), meliputi dampak fisik sulfat aerosol(inilah yang menjadi penyebab dominan pendinginan di abad ke-20). Ada dua mekanisme fisik yang paling sering menyebabkan pendinginan :

Aerosol

Kegiatan manusia – kebanyakan sebagai produk sampingan dari pembakaran bahan bakar fosil, sebagian oleh perubahan penggunaan lahan – meningkatkan jumlah partikel kecil (aerosol) di atmosfer. efek langsung: mereka secara efektif meningkatkan Albedo (kemampuan planet untuk memantulkan cahaya) planet, sehingga mengurangi radiasi matahari yang mencapai permukaan; dan efek tidak langsung: mereka mempengaruhi sifat awan dengan bertindak sebagai penyebab kondensasi awan. Pada awal 1970-an beberapa berspekulasi bahwa efek pendinginan ini mungkin mendominasi atas efek pemanasan CO2. Sebagai hasil dari penelitian dan beralih ke pembakaran bahan bakar bersih, ini tampaknya tidak lagi mungkin; karya ilmiah saat ini menunjukkan bahwa pemanasan global jauh lebih mungkin. Meskipun suhu turun yang diramalkan oleh mekanisme ini kini telah diabaikan dan hanya pemanasan yang diamati, aerosol yang diyakini memiliki kecenderungan menyumbang pendinginan (akibat oleh peningkatan gas rumah kaca) dan juga telah memberikan kontribusi untuk “Global Pelembapan.”

Paksaan Orbital

Teori ini bergerak lambat, tentang perubahan siklus kemiringan poros bumi dan bentuk orbitnya. Siklus ini mengubah jumlah total sinar matahari mencapai bumi dengan jumlah kecil serta mempengaruhi waktu dan intensitas musim. Mekanisme ini diyakini bertanggung jawab atas waktu siklus zaman es, dan pemahaman tentang mekanisme orbital ini meningkat pesat pada pertengahan 1970-an.

Paper milik Hays, Imbrie dan Shackleton “Variations in the earths orbit: pacemaker of the ice ages” menjelaskan setidaknya bahwa, “Prakiraan dapat dinyatakan valid  apabila menjelaskan 2 hal. Pertama, mereka hanya berlaku untuk komponen alami tren iklim masa depan – dan bukan untuk efek antropogenik seperti yang disebabkan oleh pembakaran bahan bakar fosil. Kedua, mereka hanya menjelaskan tren jangka panjang, karena mereka terkait variasi orbit dengan periode 20.000 tahun atau lebih lama. Osilasi Iklim pada frekuensi yang lebih tinggi tidak diprediksi. .. hasilnya menunjukkan bahwa tren jangka panjang selama 20.000 tahun adalah  belahan bumi utara membeku dan iklim menjadi lebih dingin ”

gagasan tentang siklus zaman es yang dapat diprediksi kelihatannya telah bersatu dengan gagasan lain bahwa hal ini akan terjadi “segera” – barangkali karena banyak dari penelitian ini dilakukan oleh ahli geologi, yang terbiasa berurusan dengan skala waktu jangka panjang dan digunakannnya kata “segera” berarti bisa saja berarti ribuan tahun. Penerapan langsung dari teori Milankovitch tidak menyertakan perkiraan kapan zaman es ini tiba (kurang dari 1-2 abad).

Perhatian Ilmuwan Sekarang………

Sekarang ini, perhatian terhadap pendinginan temperatur tetap dilanjutkan, bahkan dalah tahap yang lebih intensif.  Sebagaimana yang terjadi sekarang – snowpocalypse – ilmuwan menjadi lebih tidak yakin terhadap ilmu perubahan iklim yang ada saat ini. Dimasa Rasool dan Schneider pada tahun 1971 menulis paper mereka. Klimatologis tidak menyadari arti penting gas rumah kaca, mereka hanya menyebutnya tidak lebih dari uap air dan karbon dioksida, seperti metana, nitrous oksida, dan Chlorofluorocarbons. Diawal dekade tersebut, karbon dioksida dianggap adalah satu-satunya gas sebagai gas rumah kaca yang dihasilkan manusia. Setelah itu perhatian terhadap gas-gas yang berada di atmosfer mulai diteliti sejak adanya penemuan-penemuan dalam dekade-dekade setelahnya. Sebagaimana perubahan temperatur mulai diteliti, muncullah gagasan bahwa bumi sebenarnya akan memasuki pendinginan global dan menjadi perhatian umum ditahun 1979.

Single Post Navigation

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: