MentalBreakdown

Something, Somewhere Went Terribly Wrong

Sejarah Persebaran Kekuasaan Islam

daerah persebaran islamSejak awal Islam telah dirasakan oleh umat muslim sebagai sebuah kode universal. Dimasa Nabi Muhammad, 2 (dua) upaya dilakukan untuk memperluas keislaman ke utara ke Bizantium dan ibukotanya di Konstantinopel, dan dalam sepuluh tahun setelah kematian Muhammad, muslim telah mengalahkan Sassanid Persia dan Bizantium, juga telah menaklukkan sebagian besar Persia, Irak, Suriah , dan Mesir. Penaklukan berlanjut, dan setelah Kekaisaran Sassanid hancur dan pengaruh Bizantium secara umum telah berkurang (lihat Kekaisaran Bizantium). Selama beberapa abad tokoh intelektual dan budaya berkembang luas, multinasional, dan Islam menjadi peradaban yang paling berpengaruh di dunia.

Masa Kekhalifahan

4 (Empat) pertama pengganti Nabi Muhammad SAW, yang dikenal sebagai khalifah, memerintah selama kurang lebih 30 tahun. Kekuasaan mereka, bersama-sama dengan Rasullullah, dianggap oleh sebagian besar umat Islam sebagai bentuk masa Islam yang ideal. Khalifah kedua, Umar, yang memerintah dari tahun 634-644 M; dikreditkan sebagai khalifah pertama yang mendirikan kota-kota baru Islam, Al Basra (635M) dan Kūfah ( 638 M). Administrasi timur dan barat provinsi Islam dikoordinasikan dari kedua situs. Setelah khalifah ketiga, Utsman, dibunuh oleh sekelompok pemberontak muslim, khalifah keempat, Ali, mendapatkan kekuasaan dan memindahkan ibukotanya ke Kūfah di Irak. Dengan kekuasaannya, ia melawan faksi oposisi yang berbeda. Di antara para pemimpin faksi-faksi ini, Mu’awiyah, gubernur provinsi  kaya, Suriah, dan seorang kerabat Utsman, bertahan lebih lama daripada Ali. Setelah kematian Ali di 661, Mu’awiyah mendirikan dinasti Umayyah, yang memerintah kerajaan Islam yang bersatu selama hampir satu abad. Di bawah Umayyah ibukota Islam dipindahkan ke Damaskus

Islam Syiah

Para pengikut Ali dikenal dengan nama Syiah (partisan) Ali. Meskipun mereka mulai sebagai sebuah kelompok politik, Syiah, atau Syiah Muslim, menjadi sebuah sekte tertentu pada posisi teologis dan doktrinal. Peristiwa kunci dalam sejarah Syiah dan bagi seluruh umat Islam adalah kematian tragis putra Ali, di Karbala, dan Fathimah putri Muhammad. Husain telah menolak untuk mengakui legitimasi kekuasaan Bani Umayyah Yazid, putra Mu’awiyah, dan berusaha memperoleh dukungan di Kūfah. Rencananya tersebar sebelum ia tiba di Kūfah, dan sejumlah besar pasukan Umayyah bertemu dengannya beserta 70 anggota keluarganya di pinggiran kota. Umayyah Husain menawarkan pilihan antara yang  tunduk kepada aturan meereka atau pertempuran dan pasti mati. Husain memilih untuk melawan, dan ia dan semua anggota keluarganya dengan dirinya sendiri ibantai. Insiden ini memiliki arti signifikan dari sudut pandang militer, akan tetapi  kejadian tersebut merupakan  momen yang menentukan dalam sejarah Islam Syiah. Walaupun tidak semua Muslim Syiah Muslim, semua umat Islam melihat Husain sebagai seorang martir untuk hidup sampai dengan prinsip-prinsip-Nya bahkan sampai mati.

Syiah Dua Belas, atau Ithna-’Ashariyya, adalah yang terbesar dari sekte Muslim Syiah. Mereka percaya bahwa kepemimpinan Islam yang sah diberikan kepada garis keturunan Nabi Muhammad dimulai dengan saudara sepupu dan keponakannya, Ali, melalui dua orang putra Ali, Hasan dan Husain, dan kemudian melalui keturunan Husain. Ini adalah yang pertama dari Imam-12, atau pemimpin komunitas Muslim Syiah. Muslim Syiah percaya bahwa Nabi Muhammad SAW telah menetapkan  semua penerus dengan 12 nama dan mereka mewarisi pengetahuan khusus tentang makna sebenarnya dari Kitab Suci yang disampaikan dari ayah ke anak, dimulai dengan Nabi sendiri. Keluarga ini, bersama dengan pengikut setia dan wakil, memiliki otoritas politik atas Muslim Syiah.

Islam Sunni

Islam Sunni muncul selama periode awal Dinasti Abbasiyah (pada awal tahun 750 M), termasuk pengikut dari empat mazhab (Maliki, Hanafi, Shafi’is, dan Hambali). Berbeda dengan warga Syiah, Sunni percaya bahwa kepemimpinan berada di tangan masyarakat Muslim pada umumnya. Sejarah konsensus masyarakat, bukan keputusan otoritas politik, menyebabkan pembentukan empat mazhab. Secara teori, muslim bisa memilih mazhab mana yang akan ia ikuti.
Setelah empat khalifah pertama, agama dan otoritas politik dalam Islam tidak pernah lagi bersatu di bawah satu lembaga. Biasanya mereka hidup berdampingan, dan ditegaskan oleh pengakuan bersama di lingkup pengaruh yang terpisah dalam masing-masing tugas dan tanggung jawab. Namun, sering kali kedua kekuatan bertabrakan, dan selalu ada oposisi masyarakat terhadap tatanan politik elit yang ada

Sufisme

Puisi SufismeSufi DarwisSebuah tradisi yang disebut Sufisme, yang menekankan kesalehan pribadi dan mistisisme turut berkontribusi pada keragaman budaya Islam, semakin memperkaya peradaban Islam. Berbeda dengan pendekatan yang berpikiran hukum Islam, Sufi menekankan spiritualitas sebagai cara untuk mengenal Allah. Selama abad ke-9 tasawuf berkembang menjadi doktrin mistis, dengan persekutuan atau bahkan persatuan dengan Tuhan sebagai bentuk yang ideal. Salah satu metoda untuk mencapai penyatuan adalah melalui tarian ekstatis berputar sufi darwis. Sufisme kemudian berkembang menjadi gerakan rakyat yang kompleks dan dilembagakan dalam bentuk kolektif, Organisasi Sufi.

Sufi menekankan pada pengetahuan intuitif dan kasih Allah untuk meningkatkan daya tarik Islam dan persebarannya sebagian besar berada di luar Timur Tengah ke Afrika dan Asia Timur. Persaudaraan sufi bertambah dengan cepat dari pantai Atlantik ke Indonesia; dan membentang di seluruh dunia Islam, regional atau lokal. Keberhasilan luar biasa persaudaraan ini disebabkan oleh kemampuan dan kemanusiaan dari pendiri dan pemimpin mereka, yang tidak hanya melayani kebutuhan rohani para pengikut mereka, tetapi juga membantu masyarakat miskin dari semua agama dan sering berfungsi sebagai perantara antara masyarakat dan pemerintah

Dinasti Abbasiyah

cordobaCourtyard, Madrasa, Esfahan

Budaya Islam mulai berkembang di bawah Bani Umayyah, tetapi tumbuh  dewasa pada abad pertama dari dinasti Abbasiyah. Abbasiyah berkuasa pada tahun 750 M, ketika pasukan yang berasal dari Khorasan, di Iran timur, akhirnya mengalahkan pasukan Umayyah. Ibukota Islam bergeser ke Irak di bawah Abbasiyah. Setelah mencoba beberapa kota lain, para penguasa Abbasiyah memilih situs di Sungai Tigris di mana Kota Perdamaian, Baghdad, dibangun pada tahun 762 M. Baghdad menjadi pusat politik dan budaya dunia Islam dari saat itu hingga ketika invasi Mongol pada tahun 1258 M, dan untuk sebagian besar kebudayaan Islam sekarang tumbuh dan berkembang di masa periode ini. Abbasiyah adalah orang Arab keturunan dari paman Nabi, tetapi terlibat memimpin gerakan mereka orang Arab dan non-Arab, termasuk Persia, yang telah masuk Islam dan yang menuntut kesetaraan hak dalam Islam.Kekuasaan Abbasiyah terdistribusi merata di antara berbagai etnis dan daerah daripada kekuasaan Bani Umayyah, dan mereka menunjukkan inklusif universal peradaban Islam. Mereka mencapainya dengan memasukkan hasil karya peradaban lain ke dalam politik Islam dan budaya intelektual menjadikan pengaruh eksternal ini sebagai sebuah warisan islam.

Seiring waktu berlalu, kendali pusat Abbasiyah berkurang dan para pemimpin lokal independen dan kelompok-kelompok mengambil alih di provinsi terpencil. Akhirnya saingannya, Syiah, mendirikan Dinasti Fatimiyah di Mesir, dan khalifah Baghdad berada di bawah kontrol provinsi. Kantor khalifah tetap dipertahankan sebagai simbol kesatuan Islam, dan beberapa kemudian Khalifah Abbasiyah berusaha untuk menghidupkan kembali kekuatan dari pusat ibukota.

Pada tahun 1258 , cucu penguasa Mongol Jenghis Khan yang bernama Hulagu, didorong oleh raja-raja Eropa, memimpin pasukannya melintasi Pegunungan Zagros di Iran dan menghancurkan Baghdad. Menurut beberapa perkiraan, sekitar 1 juta Muslim dibunuh dalam pembantaian ini. Pada tahun 1259 dan 1260 pasukan Hulagu menuju Suriah, akan tetapi mereka dikalahkan oleh pasukan Mamluk dari Mesir, yang telah mengambil alih Lembah Nil. Selama dua abad berikutnya, pusat-pusat kekuasaan Islam beralih ke Mesir dan Suriah dan ke sejumlah dinasti lokal. Irak menjadi miskin, depopulasi provinsi di mana orang-orang mengambil gaya hidup nomaden yang fana.

Kehadiran Islam Diabad ke-20

Banyak dari tradisi keislaman yang ada hari ini muncul pada abad 7-10 M, selama periode klasik sejarah Islam. Namun, kebudayaan Islam terus berkembang sebagai peradaban yang menyebar ke daerah baru dan bercampur dengan beragam budaya setempat. Pada Abad ke-19 pendudukan sebagian besar wilayah muslim oleh kekuatan kolonial Eropa merupakan titik balik utama dalam sejarah Islam. Kebudayaan Islam tradisional dalam sistem pemerintahan, organisasi sosial, dan pendidikan rusak oleh rezim kolonial.

Hari ini ada sekitar 1 milyar Muslim di seluruh dunia, dan jumlah mereka tumbuh pada tingkat yang tak tertandingi oleh agama-agama lain di dunia. Terlepas dari perbedaan politik dan keragaman etnis negara-negara Muslim, kepercayaan terus menyediakan dasar bagi identitas bersama dan afinitas di kalangan umat Islam. Namun perbedaan politik, ekonomi, dan budaya kontemporer meyebabkan kondisi di mana umat Islam kesulitan untuk mengidentifikasi apa yang merupakan standar praktik Islam di dunia modern. Banyak umat Islam kontemporer bersumber pada warisan sejarah Islam ketika mereka menghadapi tantangan kehidupan modern. Islam merupakan peradaban signifikan, tumbuh, dan kehadirannya bergerak  dinamis di seluruh dunia. Sebuah kebudayaan beragam dunia muslim yang berbeda dimana mereka tinggal.

sumber : Microsoft ® Encarta ® 2009. © 1993-2008 Microsoft Corporation. All rights reserved.

About these ads

Single Post Navigation

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: